banner!!

Free Image Hosting

Wednesday, May 26, 2010

Kedoya, Pintu Alternatif dari Pintu Digital

Sebentar lagi gue prom jadi gue lagi sering - seringnya nih ke studio terus buat latian, latian nari ballet. Ya nggaklah! gue latian band sob, wuzeh gile gaul benjet lw! seperti biasa, kita latian aja sampe keluar kota, kalo dibilang lebay sih bisa juga. soalnya udah masuk daerah tangerang dan tangerang itu bukan jakarta lagi bung. disaat - saat latihan, rasa lapar pun sangat terasa sekali. jadi kita pulang langsung ke PIM dan makan di Sushi Tei. nyoba ngetweet pake foursquare dan ternyata mayor nya PIM itu yang megang si Benakribo. gaul abis lw anak pim haha.. hmm, gue jujur makan di Sushi Tei kemaren itu ga bawa duit sama sekali. Nggak, itu terlalu berlebihan, gue bawa duit kok. hanya Rp10.000 tapi gue bisa kenyang banget makan disana! kok bisa? itu adalah rahasia saya dan Rifqi, temen gue. Eat Cheap Icip. mungkin kita akan bikin acara kuliner kaya gitu nantinya.

gue hanya pesen nasi putih seharga Rp8000 dan lauknya gue minta sushi temen. nasi makan pake nasi, ibarat jeruk makan jeruk atau disebut dengan istilah gay. kita akhirnya pulang dari PIM dan berencana untuk nganter Marcha ke rumahnya di Kebon Jeruk. masyaallah, gue dan Rifqi sama sekali gatau jalan disana! sungguh buta jalan! akhirnya kita sampe ke rumah Marcha dan kita nanya jalan keluarnya gimana. kebetulan jalan di depan rumah Marcha itu One-Way ato satu arah. doi bilang ke kita,

"Nanti lo ikutin aja jalannya terus . . . teruuuuus aja sampe nemu perempatan, lo belok ke kiri, nanti lo nemu rumah duren yang tadi kita lewatin baru lo belok kanan"

Oh oke dong? kita udah dikasih tau jalan langsung aja let's go jigo bro! disaat perjalanan, kita merasa kok jalannya salah tapi kita udah ikutin apa kata si Marcha. salahsatu sifat kita dalam mencari jalan: tidak percaya diri.

pas sekali kita nemu perempatan, tapi kok kanan kiri nya malah masuk ke gang? lewatin aja karna kita tidak cukup bodoh untuk dibodohi (bener ga sih kalimatnya?). pas sekali kita bertemu dengan perempatan yang dikatakan Marcha itu dan ada toko buah disitu, kita tau bahwa itu bukan rumah duren yang tadi jadi kita jalan terus lurus aja. lalu.... kita tersasar. gue langsung ping si Marcha dan bilang bahwa kita ga nemuin rumah durennya. kita sempet bertemu dengan perempatan lagi dan kalo kita lurus berarti kita lawan arah karna One-Way. kita gambling disitu,

"Gue ga percaya diri, tapi gue bilang kiri itu jalannya bener"

"Gue juga mikir gitu Rif, kalo kita ke kanan kita makin jauh! tuh di kiri sana ada menara RCTI. berarti kita bener ke kiri"


langsung aja kita tanpa ragu ke arah kiri, di perjalanan pun kita makin ga percaya diri. kok jalannya sepi banget? pas gue liat ke papan penunjuk arah, kita menuju "Taman Hutan Srengseng". Eh gila! gue gatau Srengseng tuh apaan dan dimana! gue udah berpikir kita nanti masuk hutan lalu nabrak sebuah patung gapura bertuliskan "Pintu Dunia Digital" (kebanyakan nonton Digimon). ehm gue makin takut kalo beneran nyasar, bensin Rifqi pun udah dikit. udah gitu selama kesasar itu, kita ga berasa panik banget. malah yang panik si Marcha karna merasa bersalah udah ngasih tau jalan tapi ga bener. akhirnya karna lawakan gue dan Rifqi tentang cari jalan ala Dora The Explorer, "Apa kalian melihat menara RCTI? disana disana!" kita selamat karna telah masuk ke jalan besar lagi. kita udah santai aja jalan lurus terus berharap sampai ke rumah dengan selamat, tetapi sesuatu ga beres. kita naik ke sebuah jembatan fly over dan menemukan papan penunjuk jalan menuju "KEDOYA". gue dan Rifqi langsung panik, bertanya hal yang sama Kedoya itu dimana?? beruntung kita nemu U-Turn disana, kita langsung putar balik dan Marcha masih panik di bbm.

Marcha bbm gue bilang, "Ngga, tanyain orang dong arah Pondok Indah kemana?" sedangkan kita udah sampe arteri sambil mempunyai pikiran kotor nan licik ingin ngerjain orang tapi dengan omongan jujur soalnya dia sampe bilang "SUMPAH DEMI APA LO DIMANA". tiba - tiba Rifqi langsung bilang ke gue,

"Ngga, nanti lo gue tanya arah Pondok Indah dimana terus lo jawabnya gatau. Angga, arah Pondok Indah dimana?"

"ehm, gatau"

"Yaudah tuh bilang ke Marcha gatau, kan tadi gue nanya ke orang. lo apa? orang kan?"


akal sungguh cemerlang dan gue bales kaya gitu, gue bilang kita udah sampe Ancol lalu gatau jalan pulang. disaat kesasar pun, gue sama Rifqi masih sempet foto - foto.


Akhirnya kita sampe rumah, Rifqi mematikan mesin dan Blekberak gue batrenya abis. spontan langsung gue ping Marcha bilang,

"Cha, Rifqi mesin mobilnya mati, batre BB gue juga udah abis"

dan dia panik sampe bilang, "LO GA ADA DUIT APA?! HADUH ANAK ORANG INI!!! :'( "


dan batre gue abis, sinyalnya off.

Marcha, kita sebenernya dari kemaren pas lo tanya kita dimana, kita jawab jujur kok... kecuali bagian Ancol nya itu. hmm gara - gara kemaren ngeliat semacam aurora di langit pas di Lebak Bulus, gue dan Rifqi masih berpikir. apa itu Pintu Digital? Apakah kita anak terpilih? Lalu dimana itu Kedoya? sebuah jalan menuju pintu alternatif dari Pintu Digital? kalo bener, gue mau Gabumon nanti kalo udah di Digital World :D


coba di zoom deh, kaya pelangi sih. tapi disamping warna tersebut ada warna ijonya juga, ungu juga, orange juga. ijo nya kepisah sama yang lain, masa sih pelangi?

6 comments:

Green Green Grass said...

itu bukan aurora deh, aurora ga bakalan muncul di khatulistiwa....cuma pembiasan cahaya

Anangga Gunawan said...

wah terima kasih infonya, gue kira itu pintu menuju dunia digital di digimon....

Andudei Hardyanta said...

iya, itu sejenis lingkaran halo ngga...

Fiski said...

oh jadi itu alasan nya kenapa ada agumon di rumah gue -_____-

Fiski said...
This comment has been removed by the author.
Anangga Gunawan said...

Fiski, berarti...kita adalah salah satu dari 7 anak2 terpilih!