banner!!

Free Image Hosting

Wednesday, February 23, 2011

Jangan Menyerah di Awal Kehidupan

Hasil UAS udah keluar, gimana hasilnya? bikin ga semangat kuliah. hasilnya ternyata ga seperti dugaan gue. 3 matkul fail. gue pas liat cuma bisa diem termenung. pengen cerita ke bokap nyokap tapi takut mereka meletus seperti krakatau. tapi apa boleh buat gue cerita juga, mereka ga marah seperti dugaan gue. mereka ngasih semangat. orang tua itu sangat berjasa banget buat kita. kadang mereka maksa kita buat ngelakuin apa yang kita gamau tapi di masa depan hasil itu berbuah baik banget.

seperti contoh, waktu gue kelas 2 SD. tanpa ada angin lewat tiba - tiba nyokap ngedaftarin gue buat les piano di Nuansa Musik Yamaha, PPC. gue awalnya biasa aja, pas gue belajar piano itu yang masalah. gue belom pernah nyentuh alat musik itu. gurunya marah mulu kalo gue salah, pernah kuku gue panjang. pas mencet tut piano nya, ada suara kuku gue. di keplak tangan gue (yang gatau keplak itu apa, keplak tuh semacam tamparan. damage yang dihasilkan hanya 40%).

PLAK!!

"Kamu ini ga pernah potong kuku ya? main piano nya jadi ga enak ada suara kukumu gitu! sini Ibu potongin kukunya"


dulu gue ga bisa potong kuku sendiri karena susah dan takut jari gue yang kepotong. udah main selama beberapa bulan, tiba - tiba ditawarin konser piano. dulu gue ngira konser piano itu kita cuma duduk di panggung dan yang nonton ga sampe 30an orang. pas sampe di tempat, gue merasa gue belom mampu buat konser karena ada 2 lagu yang harus gue afalin. akhirnya gue nonton. dulu kondisi tempatnya sangat gelap, gue ga bisa ngitung ada berapa penonton yang ada. waktu demi waktu gue jalanin akhirnya gue ujian piano. gue mulai ngerti dan kenal sama piano. di ujian ada yang susah banget, jadi kita dengerin si penguji main piano tanpa ngeliat not yang dipencet. terus kita mainin ulang lagu itu pake feeling. dari 7 tes itu, gue bener 6.

gue mulai tekad buat ikut konser. GILE BRO! yang nonton ternyata sampe 100an orang! gue sempet gugup, gue kesandung kabel, gue dengan bodohnya karena ga pernah nyentuh Grand Piano, gue pencet dulu asal, ngetes suaranya gimana. akhirnya gue mulai dan berakhir sukses, hormat dan jalan. lalu gue kesandung di tangga. gue memulai les piano lagi di Purwacaraka, jadi gue ada 2 tempat buat les. disana gue belajar pop. gue disana ansos banget deh ga kaya anak - anak lainnya. karena emang waktu gue SD itu super pendiem kaya kerang lumutan. ujiannya beda banget sama Yamaha. yang ini ada ujian teori soalnya. gue ga ngerti maksud soalnya dan gue mulai praktek. yang sungguh mengagetkan, yang nguji gue itu Purwacaraka nya sendiri!

Die to the max aja nih kalo salah. ternyata gue lulus dan ditawarin main konser piano di Salsa Cafe Kemang. yang gatau itu dimana, Salsa Cafe itu sekarang jadi Codefin. jadi pas depan KFF. sebuah alunan musik Can't Help Falling In Love pun gue mainkan. emang sih ga serame di Yamaha dulu konsernya, tapi ini di cafe sob! alhasil selama SD gue menghasilkan 4 sertifikat dan semua itu karena piano. coba dulu nyokap ga pernah masukin gue ke dunia musik, coba dulu gue ga ikut piano, pasti bokap gue ga akan beli piano buat di rumah dan sampe sekarang gue ga akan ada piano di rumah.

buat masa depan? apa itu? mulai kelas 4 SD gue belajar drum, jadi total gue ada 3 les musik. memulai band pertama sama kakak dan sodara gue. nama bandnya Kacang Ijo. lagu - lagunya mulai dari Blur, Audioslave, Peterpan, Superman Is Dead sampai ke Blink182. di waktu kosong waktu bokap main keyboard, gue iringin pake drum. ada 1 lagu yang paling gue suka yaitu Esok Kan Masih Ada - Utha Likumahuwa. akhirnya gue berenti semua les itu tepat kelas 2 SMP, mulai otodidak. di saat SMA gue minta bokap ajarini lagu itu, karena lagu itu bener - bener ngingetin masa SD. gue belajar dan belajar, pelajaran musik kelas 2 SMA disuruh nyanyiin lagu. jelas gue ga bisa nyanyi, jadi gue bilang ke guru gue kalo gue main piano aja. gue mainin lagu itu dan nilai gue 9. kelas 3 SMA ujian praktek musik. ada nilai ekspresi, teknik dan suara. guru gue juga udah beda waktu itu.

setiap gue mau main, dia selalu bilang,

"Wah Beethoven mau main piano nih"


nilai akhir gue 9, 9 dan 9. entah kenapa suara dapet 9, gue nyanyi ya seadanya aja. gue ga bisa nyanyi dari dulu. suara paling fals. tapi Alhamdulillah guru itu baik ke gue.

Sangat berjasa bukan orangtua kepada kita? meskipun awalnya sangat susah banget, tapi di masa depan kita bakal dapet hadiahnya. gue kuliah fail 3 pelajaran, ga akan berentiin niat gue untuk tetep maju. banyak yang bilang mau ngundurin diri dari Smart Class karena ga kuat dengan bahasa Inggris. gue sempet berpikir gitu. tapi apa? gue gamau ngecewain bokap nyokap, gue mau tetep di Smart Class sampe gue lulus kuliah. karena kuliah itu seperti mengulang hidup kita. awal mungkin susah, tapi di akhir kesusahan itu muncul kesuksesan yang sangat berarti.

Regards,
Anangga Gunawan

(sorry panjang banget dan ga ada gambar samsek hehe)

2 comments:

ayrn.claudya said...

match with my situation now.very inspire!

Irvanda said...

jangan sia-siakan semangat dan motivasi yang udah dikasih ama orang tua kita