banner!!

Free Image Hosting

Monday, July 18, 2011

Percaya Diri? Aduh Gimana Ya?

Gue jujur, gue bukanlah anak yang bisa berbicara di depan orang banyak. bukan juga anak yang sok percaya diri, bukan juga anak yang tingkat kepedeannya melebihi batas. kecuali kalo gue bilang,

"Gue ganteng"

itu bukan karna gue pede, itu fakta bung #huek

Ketika gue disuruh berpidato, itu adalah sesuatu yang bikin gue bener - bener cemas banget. dulu pernah waktu gue masih SMA, tanggal 25 Desember gue pergi ke rumah eyang karna beliau merayakan natal. gue suka takut sendiri kalo pas bagian buka kado, dipilih dari yang paling muda ke paling tua. kenapa? pasti gue dapet urutan ke 3! tapi untungnya sekarang gue udah ada 2 keponakan jadi gue dapet urutan ke 5. emang kenapa sih? dulu itu pas baru buka kado, kita disuruh pidato. kurang lebih begini,

"Terima kasih semuanya atas kado - kado ini, buat eyang, buat om tante, dan lainnya"

sebenernya sih simpel aja kaya gitu, tapi pas gue denger sebuah kalimat,

"Ayo pidato dulu!"

gue mikirnya udah jauh dari kalimat pendek diatas itu! anjrit, gue udah mikirnya gue harus pidato 5 - 10 menit. udah berasa presentasi depan kelas! tapi Alhamdulillah, gue bisa melewati cobaan tersebut. kaya gimana? yaaa....

"Hmm.. ngomong apa nih? hahaha *salting*"

"ucapin dong terima kasih gimana gimana"

"Oh, iya.. hehe terima kasih.. gimana nya kaya gimana? hmm.. terima kasih buat kado - kado ini, mungkin di masa depan akan berguna buat aku, terima kasih dan sampai jumpa"

oke, gue tau itu adalah pidato terjelek yang pernah gue lakukan. jangankan pidato! dulu pas gue masih SMP, gue pernah jadi editor film "Mind of Mine", yaitu film yang dibuat untuk sebuah lomba. jelas filmnya menang, karena ceritanya bukan karena editannya. pada saat itu, kelas gue lagi kosong ga ada guru. tiba - tiba pada heboh, katanya dari stasiun televisi negara tetangga which is Astro from Malaysia datang berkunjung ke Bakti Mulya 400. mau wawancarain orang - orang yang terlibat di film "Mind of Mine" tersebut. tiba - tiba ada temen dari kelas lain nyamperin kelas gue sambil heboh ngos - ngosan..

"Ngga!! lo ke bawah gih, dipanggil tuh yang ngedit filmnya mau di wawancarain!"

gue shock. oh iya, dulu gue kalo shock, panik, stress bawaannya sakit perut. gue ke sekolah stress mulu, jadi gue bisa izin pulang (baca: stress liatin guru). back to topic, gue langsung shock..

"Hah? aduh.. gimana ya? gue lagi sakit perut banget nih, mules. suruh Rehan aja, dia kan juga bagian ngedit video"

"Rehan lagi cacar! kan lo yang bilang sendiri tadi!"

"hmm gimana ya....."

"Udah buruan!!!"

akhirnya gue ke bawah, awalnya sih gue agak santai. tapi mulai ga santai pas liat ke atas, anak - anak pada nontonin semua. anjrit, gue berasa kambing mau di qurban gini yang nonton banyak bener! pertanyaan pun mulai terlontarkan, gue jawabnya juga grogi banget..

"Nama kamu siapa?"

"Anangga"

"Kamu yang ngedit filmnya ya?"

"Kurang lebih begitu"

"CUT!! kamu jawabnya jangan gitu, bilang aja kalo kamu memang sepenuh hati ngedit filmnya, oke ntar yang itu kita ulang, pertanyaan baru. kamu ngeditnya gimana?"

"Yaaa di edit aja"

"CUT! bukan gitu, kamu jelasin cara - caranya! 3 2 1 Action!"

"Oh iya, jadi pertama saya klik program Pinnacle Studio 9, terus saya masukin tuh film - filmnya, terus dipotong deh, jadi deh!"

"Ulang! jangan kaya gitu, yang profesional dikit dong"

"Iya, saya yang mengedit videonya itu, sebenernya agak susah tapi saya harus tetap mencoba"

"Ulang lagi! jangan susah, bilang aja gampang"

What the hell?
memang susah kalo tiba - tiba ditanya secara mendadak. seperti beberapa bulan yang lalu, bokap & nyokap merayakan ulang tahun pernikahannya. gue pertama agak lupa tuh, ko nasinya kenapa nasi kuning? emang ngerayain apaan? tiba - tiba nyokap bilang,

"Dek, kamu jadi pembuka sebelum makan. kan ini ulang tahun pernikahan papa mama"

"Kakak aja! kan yang lebih tua harusnya yang membuka, dilanjutin yang muda"

tiba - tiba kakak gue langsung semangat,

"Assalamualaikum wr wb! oke Dek, tuh pembukanya. sekarang lo lanjutin"

"Astaga, ngomong apa ya mam? Eh, terima kasih Allah sudah memberikan makanan yang secukupnya, kita diberi rejeki, papa mama sehat selalu panjang umur. berdoa dalam hati dimulai"
........

"Adek, yang bener dong! yaudah doa makan, kita udah laper nih"

"Rabigfirli wali wali daya, warham huma kama robbaya nishaghira, amin"

"Dek, itu bukan doa makan"

"Iya aku tau (ngeles, padahal asli gatau doa makan), itu doa buat orang tua, sekarang giliran kakak baca doa makannya"

kakak gue pun juga lupa kaya gimana doa makan...

"Gimana ya? oh iya! Allahuma lakasumtu, wabika amantu...."

tiba - tiba mbak nyaut, "itu doa buka puasa! doa makan tuh Allahumabarighlana...."

Ya Allah, maafkan hambamu lupa doa makan, pasti besok - besok inget ko :)


Last but not least *caelah*
gue terakhir disuruh ngomong depan orang banyak pas presentasi English For Business di kampus. dimana gue berperan sebagai orang IT dalam sebuah perusahaan, sehari sebelum presentasi gue ga belajar sama sekali. jadi selama presentasi berlangsung, gue cuma baca slide. tiba - tiba Roberto nanya,

"I still want to know, what is the meaning of Abacus?"

dalem hati gue cuma bilang, "shit, mampus gue kaga tau apa - apa, ga belajar! aduuuh mati gue!"

tiba - tiba gue dapet ide cemerlang, gue langsung semangat jawab.....

"Wow! Roberto, that is an excellent question! Miss Melani! look at your student Roberto! he ask me what is Abacus! what a great question! because my time is almost over, I will tell you the answer LATER! I'm Anangga, and thanks for watching my presentation!"

gue langsung lari, duduk di kursi. temen gue yang lain pada bingung kenapa gue berentiin presentasi secepet itu :))



Well, itu aja dari gue!
Regards!
Anagga Gunawan

No comments: