banner!!

Free Image Hosting

Sunday, March 11, 2012

Sebuah Pemikiran Singkat Tentang Perilaku Seseorang

Kali ini pengen ngomong yang agak berat dikit sih. singkat, pendek, tapi seenggaknya ini salah satu yang selalu nyangkut di pikiran gue dan mungkin di otak kebanyakan orang. sebenernya awal dari gue pengen cerita itu berawal dari kejadian beberapa waktu yang lalu. ceritanya sih simple aja.


gue dan keluarga lagi di mobil, jalan di sebuah gang kecil yang emang cuma one way. tiba - tiba dari arah depan muncul mobil Kijang yang jalan berlawanan. ya seharusnya emang dia mundur dong karena dia nya juga yang salah, betul kan? tapi dia gamau mundur, jadi gue harus ngalah untuk mundur, dia maju mulu dan ga kepinggir jalan biar kita bisa lewat karna emang jalan kecil banget. akhirnya kita maju dengan rasa kesal, mobil bedanya cuma sekitar 5cm sama si Kijang. dan bokap bilang ke supirnya,


"Pak, ga boleh lewat sini pak. soalnya forbiden"
dan dijawab oleh 2 orang di dalem mobil,
"Kata siape?? kata siape?!"


mereka ngotot, kok malah jadi ngajak ribut gitu sih? yaudah gue jalan lagi. pas udah keluar dari gang, emang di gang tersebut ada lambang forbiden-nya, yang berarti "dilarang masuk". oke, ceritanya sampe disitu. terus apa yang bagian selalu nyangkut di pikiran gue? orang yang ngotot itu pake peci, pake sarung, baju kokoh.


pertanyaan gue, apa dengan lo pake peci, pake sarung dan baju kokoh udah berasa suci dan bisa ngomong seenak jidat? melakukan semua hal seenaknya tanpa peduli sama peraturan yang ada karena merasa "suci" dan paling bener?


kalo peraturan lalu lintas kan orang juga bodo amat, yang gue maksud bukan peraturan itu. tapi semua peraturan yang berlaku di negara ini. banyak yang mengatasnamakan agama, bergaya selayak agama tersebut, tapi berperilaku tidak seperti yang diajarkan agama tersebut.


dan lagi, yang gue bikin bingung di negara ini adalah ustad. kalo yang gue tau, ustad itu semacam gelar. tapi orang sini, kadang orang yang pake peci sarung dan baju kokoh aja suka dibilang ustad meskipun dia emang bukan ustad. dia ngomong apapun orang percaya, meskipun hal tersebut bisa aja salah. kalo merasa dirinya udah bener, udah merasa dirinya sebagai "ustad", kenapa nggak di tes aja ke arab sana? buat apa? ya biar pengetahuan tentang agamanya bisa digali lagi, lebih banyak mengetahui yang benar daripada yang salah.


"Kebanyakan manusia sudah bertuhan tetapi menuhankan agamanya"


oke, kenapa gue memberi contoh dari agama islam? karena gue sendiri islam dan gue merasa ini selalu kejadian. ga selalu juga sih, tapi gue suka aja tiba-tiba ketemu orang yang suka berpikiran begitu. ya ini berdasarkan pengalaman yang pernah terjadi di depan mata gue aja. kalo diantara kalian tiba-tiba pengen beropini juga, gue sarankan untuk tidak ngomong dengan kata-kata kaya "aaah goblok lo makanya blablablalba". orang yang ngomong kaya gitu udah bisa mencerminkan bagaimana sifat aslinya di dunia nyata. 


dan yang terakhir, cermati kata-kata berikut:


"Kebanyakan manusia mengaku beragama tetapi menuhankan agamanya dan membenci agama orang lain"


pernah liat contoh dari kata-kata tersebut di negara kita? pastinya.

No comments: